Aceh

Dimulai Dari Sabang (Bag 3 – Tamat)

Ini lanjutan dari postingan kemaren yang baru sampe hari ke-3 di Aceh.

Hari 4: Pantai Gapang, pusat kota Sabang, dan Tugu KM 0 Indonesia

Kami sewa motor lewat penginapan, tarif standar full day 100K. Keliling tempat-tempat wisata di Sabang cukup gampang soalnya udah ada papan penunjuk jalan, dan jalannya pun emang ga banyak cabang. Paling mungkin di pusat kota aja kita mesti liat peta.

Pantai Gapang

Pagi-pagi kami pergi ke Gapang yang letaknya ga jauh di selatan Iboih. Sayangnya pagi itu tau-tau ujan aja. Jadinya kami di sana ga maen air, tapi berteduh sambil makan pop mie, hehe… Gapang pantainya lebih gede dari Iboih, penginapannya cukup banyak dan aksesnya mudah.

Pantai Gapang

Pantai Gapang

Pusat Kota Sabang

Ke pusat kota agak jauh. Kalau Iboih dan Gapang di bagian barat, pusat kota ini di bagian timur. Tapi cepet juga secara ga ada macet la πŸ˜› Tujuan pertama ke toko souvenir Piyoh Design di Jl Cut Mutia. Kaosnya lucu-lucu, ada yang tulisannya “Baru Diving di Sabang”, “Sudah Pernah ke KM 0”, dsb.

Toko Piyoh

Toko Piyoh

Rencana selanjutnya mau wisata kuliner di Sabang Fair dan sekitar Jl Perdagangan, tapi ternyata kata kakak yang jaga Piyoh, tempat-tempat makan banyaknya baru buka malem -___- Pas liat ke kotanya iya juga sih pada tutup, akhirnya beli mie di sebuah warung pinggir jalan, dengan porsi yang saya cuma bisa ngabisin 1/4-nya 😐

Tugu KM 0 Indonesia

Tugu ini letaknya di ujung barat/utara, jadi dari pusat kota kami balik lagi ke arah Iboih. Sepanjang jalan menuju tempat ini, sekelilingnya kayak hutan lebat yang bener-bener sepi. Bagus kalo dipoto, tapi kami berdua ga berani berenti =)) Takut tiba-tiba ada yang menyergap ato apaa gitu. Dan tau-tau, di tengah jalan ada segerombolan babi hutan nyebrang di depan kami, plus banyak banget anaknya yang kecil dan lucu. Tapi tetep aja saya mah serem sama induknya πŸ˜›

Ga lama kami nyampe di tugunya. Ya poto-poto aja sih, sama liat pemandangan menjelang sunset. Sebenernya kalo ke tugu ini bisa minta dibikinin sertifikat pernah berkunjung gitu, tapi mesti bilang berapa hari sebelumnya. Buat kami sih ga perlu, yang penting ada potonya *halah.

Mejeng di depan Tugu KM 0 Indonesia

Mejeng di depan Tugu KM 0 Indonesia

Kami balik ke Iboih sebelum bener-bener sunset, soalnya yaa kayaknya serem aja gitu lewat hutan yang tadi gelap-gelap.

Hari 5: Snorkeling di Iboih

Ini hari terakhir di Sabang, dan cuma bisa maen sampe siang. Tadinya sih pengen ikut trip snorkeling yang bisa di-arrange penginapan, snorkeling di underwater volcano + pulau Klah 400K per boat, maks 6 orang. Tapi karena kami cuma berdua, jatuhnya jadi agak mahal juga (kebiasaan snorkeling gratis di Bali -__-)

Kebetulan kemarennya sempet nanya abang Rubiah Tirta Divers, snorkeling bagusnya di mana, dan katanya di depan Yulia. Yulia ini penginapan deket Iboih Inn juga, tapi lebih utara. Jadinya kami snorkeling sepanjang Iboih Inn-Yulia.Β Sekilas sih pemandangan underwaternya ga menarik, cuma sedikit coral dan banyakan batu. Tapi jangan terkecoh! Ke utara dikit, kami mulai ketemu segerombolan cumi. Jauhan lagi, ada barracuda mejeng sendirian. Lion fish, moray eel, udah pasti ada. Yang jadi highlight sih, ada makhluk yang diem aja di balik batu, saya kirain stone fish ato apa, ternyata pas jalan… octopus! Sayang kamera underwater mati, jadi biarin deh dibilang no pic = hoax juga, sirik aja wee 😐 *sensi sendiri ngeliatin kamera

Tapi walaupun ga bisa poto underwater, pemandangan atas air pun ga kalah menarik buat dipoto. Seberang Iboih ada Pulau Rubiah, jadi depan penginapan airnya tenang. Udah tenang, jernih pula. Siapa yang ga ngiler pengen nyebur coba. Kalo saya ga bisa berenang pun saya bakal nekat nyebur kayaknya πŸ˜€ Kami loncat-loncat aja gitu dari dermaga ke air trus berenang-renang, puas-puasin sebelum pulang. Heuheu…

Berenang di Iboih, background Pulau Rubiah

Berenang di Iboih, background Pulau Rubiah

Siangnya kami check out dari Iboih Inn dan udah dipesenin taksi Avanza lewat penginapan buat ke pelabuhan Balohan. Kembali tarif standar 50K per orang. Kapal cepatnya juga Pulo Rondo lagi, berangkat jam 4 sore.

Poto di Balohan dengan kaos "Baru diving di Sabang" :D

Poto di Balohan dengan kaos “Baru diving di Sabang” πŸ˜€

Kami sampai di pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh dan naek becak motor ke rumah kakak di Jl Taman Siswa. Tarifnya dikasih 25K. Resminya sih tulisannya 3000 per km, tapi kami terima-terima aja lah, males juga ngitung berapa kilo hehe…

Banda Aceh Lagi

Malemnya kami keliling rumah saudara di Banda Aceh. Makan malamnya kami ke RM Khas Aceh Rayeuk dengan sajian utama ayam tangkap. Ayam tangkap ini ayamnya dipotong kecil dan dimasak pake daun kari dan daun pandan yang jadi garing. Rasanya gurih dan segerrr. Duuh pengen lagi :P~~~

Ayam Tangkap

Ayam Tangkap

Karena besoknya mau balik ke Bandung, kami beli oleh-oleh di Toko Souvenir Atjeh. Kami beli tas dan dompet dengan motif khas Aceh, juga peci dari pelepah ijuk.

Hari 6: Museum Tsunami Aceh

Sebelum pulang, pagi-pagi kami berdua niat keliling Banda Aceh lagi. Tujuan awal ke PLTD Apung, tapi ternyata baru buka jam 9 pagi. Akhirnya ke Museum Tsunami, yang ternyata sama juga baru buka jam 9 :hammer: Tapi biarin lah, akhirnya kami nunggu bentar sampe museumnya buka.

Museum Tsunami Aceh (tampak luar)

Museum Tsunami Aceh (tampak luar)

Museum Tsunami Aceh (tampak dalam)

Museum Tsunami Aceh (tampak dalam)

Di dalamnya ada dokumentasi tentang tsunami, ruangan berbentuk cerobong berisi nama-nama korban tsunami, bangkai helikopter yang rusak kena tsunami, dsb.

Selese dari museum, kami lewat daerah Blang Padang, alun-alunnya Banda Aceh. Banyak pedagang kaki lima yang jualan sekitar situ. Pas kami perhatiin, banyak banget yang jual makanan Bandung, dari bubur ayam Bandung, roti bakar Bandung, batagor Bandung, siomay Bandung, sampe nasi goreng Bandung =)) Saya aja ga ngerti nasgor Bandung kayak gimana πŸ˜›

Pulang ke Bandung

Siangnya kami ke bandara ngejar flight Lion Banda Aceh-Jakarta, trus sampe di bandara Soetta beli tiket bus Primajasa buat ke Bandung. Sampe deh malem-malem di Batununggal.

Trip ini jelas kurang banget buat mengeksplor Sabang apalagi Aceh. Tapi puas juga karena akhirnya bisa liat alam Aceh yang cantiik banget. Β Apalagi indahnya pemandangan di Iboih, bener-bener kangen berenang-renang santai di sana. Semoga dapat kesempatan juga eksplor tempat-tempat super indah lainnya di Indonesia πŸ™‚

Dimulai Dari Sabang (Bag 2)

Sekarang saya mau sharing soal itinerary selama trip ke Sabang. Sebenernya trip 6 hari di Aceh ini ga cuma ke Sabang, tapi juga ada sedikit icip-icip wisata di sekitar Banda Aceh dan Aceh Besar.

Sebelum saya tulis panjang lebar, ini summary-nya:

  • Hari 1: Lhok Nga dan Banda Aceh
  • Hari 2: Iboih
  • Hari 3: Diving di Seulako
  • Hari 4: Pantai Gapang, pusat kota Sabang, dan Tugu Km 0 Indonesia
  • Hari 5: Snorkeling di Iboih
  • Hari 6: Museum Tsunami Aceh

Hari 1: Lhok Nga dan Banda Aceh

Hari pertama berangkat dari Bandung, naek bus Primajasa pagi buta ke bandara Soekarno-Hatta buat ngejar flight pagi Lion Jakarta-Banda Aceh. Kami sampai di bandara Sultan Iskandar Muda di Aceh siang-siang dan dijemput saudara. Kalau pake transport publik, katanya ada taksi yang bisa nganter ke pusat kota atau ke pelabuhan dengan tarif resmi. Dari bandara kami istirahat dulu di rumah saudara.

Pantai Lhok Nga

Tadinya rencana kami sore-sore mau liat Pantai Lampuuk, tapi ternyata pantainya lagi ditutup. Jadinya kami motoran ke Pantai Lhok Nga yang ada di Aceh Besar, ga jauh dari Banda Aceh. Sepanjang perjalanan, pemandangannya amaaaziiing.

Pemandangan sekitar Lhok Nga

Pemandangan sekitar Lhok Nga

Pantai Lhok Nga ini karakteristik tepi pantainya berkarang. Kayaknya bukan tempat orang main air, lebih ke santai-santai liat sunset. Katanya sih di sana juga bisa surfing. Yang menarik ni, daerah pantai subur penuh rerumputan dan di belakang ada bukit hijau. Kalo poto lebih mirip di gunung daripada pantai πŸ˜€

Duduk-duduk di tepi pantai Lhok Nga

Duduk-duduk di tepi pantai Lhok Nga

Keliling Banda Aceh

Malemnya kami motoran berdua aja keliling Banda Aceh. Bawa buku nikah tentunya, jaga-jaga kalau ada polisi syariah πŸ˜› Kesan saya soal kotanya: sepi. Hehe, jarang hiburan juga sih. Jalan di pusat kota lebar dan mulus, kalo bandingin jalanan di sana sama di Bandung sih, yaa bagaikan kulit Asmirandah dan kawah bulan 😐 Sebenernya kami lewat mesjid Baiturrahman, tapi ga mampir karena kata kakak, cewe mesti pake rok di sana πŸ˜›

Mumpung di Aceh, saya mesti nyobain roti canai di sana. Pergilah kami ke Canai Mamak Kuala Lumpur di Jl Teuku Umar.Β  Rame juga tempatnya, dan canainya yummy… πŸ˜€

Canai Mamak

Canai Mamak + Teh Tarik Halia

Hari 2: Iboih

Kami berangkat pagi-pagi ke pelabuhan Ulee Lheue dianter saudara lagi. Untuk transport publik bisa pake becak motor. Tempatnya ga jauh dari pusat kota, plus ga ada macet. Kapal cepat ke pelabuhan Balohan Pulau Weh ada yang pagi dan ada yang sore. Kami ikut kapal Pulo Rondo jam 9.30 pagi. Beli tiket di tempat aja 1 jam sebelum berangkat. Kelas ekonomi harganya 60K, VIP 85K.

Kapal Pulo Rondo di pelabuhan Ulee Lheue

Kapal Pulo Rondo di pelabuhan Ulee Lheue

Interior Pulo Rondo kelas VIP

Interior Pulo Rondo kelas VIP

Pulau Weh dari atas kapal

Pemandangan Pulau Weh dari jauh

Begitu keluar kapal di pelabuhan Balohan Pulau Weh, udah ada orangΒ  yang nawarin transport pake Kijang. Harga ke Iboih standar 50K per orang. Sistem angkutannya, masing-masing penumpang dianter sampe tempat tujuan.

Iboih Inn

Penginapan-penginapan di Iboih hampir semuanya pinggir tebing depan laut, jadi ga bisa masuk kendaraan. Sampe ke tempatnya either lewat jalan setapak naik bukit, atau sekalian lewat laut. Iboih Inn punya dermaga sendiri, jadi dari dermaga pantai Iboih, kami dijemput pake boat ke dermaga Iboih Inn. Nyampe deh ke penginapan.

Menuju dermaga Iboih Inn

Menuju dermaga Iboih Inn

Btw, di Iboih katanya banyak penginapan buat backpacker yang ratenya 100K bahkan kurang. Tapi karena judulnya honeymoon, ya jangan pelit-pelit amat lah. Haha… Kami booking kamar sea view Iboih Inn 350K per malem, lebih mahal dibanding harga penginapan sekitarnya, tapi bener-bener worth it. Dari balkon bisa langsung liat air jernih dan Pulau Rubiah di seberang lautan. Keliatan ikan-ikan Dory berenang di depan kamar.

Balkon kamar sea-view Iboih Inn

Balkon kamar sea-view Iboih Inn

Kegiatan hari pertama di Iboih, kami cuma leyeh-leyeh, snorkeling dan berenang depan penginapan aja sambil nikmatin pemandangan yang bener-bener bikin seger mata.

Dermaga Iboih Inn sore-sore

Dermaga Iboih Inn sore-sore

Hari 3: Diving di Seulako

Untuk diving, kami pilih operator Rubiah Tirta Divers di Iboih. Total 2 dive 475K buat yang udah punya license, udah termasuk full equipment. Saya minta dive yang santai aja, mengingat kami kan udah 1,5 taun ga diving dan baru 11 kali dive juga. Akhirnya kami dibawa ke dive spot West dan East Seulako.

Di Seulako kami banyaknya ketemu moray eel, lionfish, stone fish, dan macem2 nudibranch. Beneran deh moray eel-nya banyak bener, ada yang ampe satu lubang diisi 2 moray eel. Dan malemnya pas kami duduk-duduk depan pantai, ada moray eel segede paha berenang aja gitu di sekitar bebatuan di depan penginapan o_O

Btw ada kisah sedih pas diving. Kamera D10 saya yang emang udah 6 kali dipaksain diving dan selamat, kali ini matek gara-gara diving pertama -___- Untungnya memory card ga kenapa-napa, dan sempet poto underwater berdua (walaupun posenya cupu sih, huks…)

Yang penting ada poto diving berdua -__-

Yang penting ada poto diving berdua -__-

Eh, itu di gambar kami pegang karang soalnya surge di atas lumayan narik, jadi mesti pegangan ke something safe. Aslinya sih, jangan asal pegang apa-apa underwater ya, apalagi stone fish 😐

Karena udah kepanjangan, hari berikutnya lanjut bagian 3.

Note: poto-poto kecuali underwater punyanya suami πŸ˜€

Dimulai Dari Sabang (Bag 1)

Trip kali ini ceritanya romantic getaway gitu deh. Haha… Untuk destinasi honeymoon pertama, kami putuskan jalan-jalan ke tempat eksotis dalam negeri. Salah satu yang jadi inceran kami sejak lama yaitu Sabang, atau tepatnya Pulau Weh di Aceh. Pengennya sih keliling Indonesia ngesot gitu dari Sabang sampai Merauke. Jadi ya mulai dari barat dulu lah, entah kapan nyampe ke paling timur. Moga ada rejekinya πŸ˜›

Pulau Weh atau Sabang?

Pulau Weh

Sebelum mulai cerita, mungkin perlu sedikit dibahas soal penyebutan tempat di sana, biar ga bingung. Hehe… Kalau turis biasa menyebut tempatnya dengan nama Pulau Weh, orang lokal lebih sering menyebutnya Sabang. Dua-duanya bener sih. Nama pulaunya Weh, nama kotamadya-nya Sabang. Pusat kota Sabang ada di timur laut Pulau Weh, tapi secara administratif, wilayah daerah kotamadya Sabang meliputi seluruh Pulau Weh dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

Ngapain di Sabang?

Daya tarik utama Pulau Weh dan sekitarnya ada di pantai dan keindahan bawah lautnya. Di sini kita bisa snorkeling, diving, atau berenang-renang cantik aja dikelilingi pemandangan yang bagus banget πŸ™‚ Sebenernya ga cuma itu sih, banyak tempat wisata lain seperti air terjun, benteng peninggalan jaman perang, dsb tapi kami belum sempat ke situ (cuma 4 hari heuheu…). Pantai yang terkenal ada Iboih, Gapang, dan Sumur Tiga. Selain itu, di sana ada Tugu KM 0 Indonesia. Ga ngapa-ngapain juga sih di tugu situ, tapi buat pecinta wisata lokal ya ceritanya kebanggaan aja gitu bisa mampir sana πŸ˜€

Pemandangan dari pinggir jalan di Pulau Weh

Pemandangan dari pinggir jalan di Pulau Weh

Gimana cara ke sana?

Pertama kita ke Banda Aceh, abis itu pergi ke pelabuhan Ulee Lheue yang letaknya sekitar 6 km dari pusat kota. Dari pelabuhan ada beberapa alternatif, bisa naik kapal cepat ~50 menit atau ferry ~2 jam ke pelabuhan Balohan di Pulau Weh. Begitu sampe Balohan biasanya udah ada orang-orang yang nawarin naek Kijang atau minibus buat nganter ke penginapan. Untuk baliknya dari penginapan ke Balohan, pake transport kayak gitu juga. Caranya bisa minta pesen taksi dari penginapan.

Nginep di mana?

Penginapan-penginapan banyaknya di Iboih, Gapang, Sumur Tiga, dan ada juga di pusat kota. Tarif macem-macem dari yang buat backpacker sampe yang agak mewahan. Kalau tujuan utamanya diving dan snorkeling, disarankan di Iboih atau Gapang aja soalnya dive operator ada di situ, plus lebih deket juga ke spot yang bawah lautnya bagus. Kemaren sih saya nginepnya di Iboih. Penginapan di Iboih ga sebesar yang di Gapang, kamar-kamarnya dibikin semacam rumah panggung dari kayu di tengah hutan rimbun di atas tebing dengan pemandangan ke arah laut. Lebih eksotis, tapi aksesnya lebih susah dan medannya agak terjal, kurang cocok buat bawa orang lanjut usia atau anak kecil.

Pemandangan dari penginapan di pantai Iboih

Pemandangan dari penginapan di pantai Iboih

Sekian pengantarnya. Untuk itinerary kami selama di sana, tunggu bagian 2 yaa… πŸ™‚

Note: