Pengalaman Sewa Kimono di Kyoto

Salah satu kegiatan yang sangat direkomendasikan waktu berkunjung ke Jepang adalah mencoba pakaian tradisionalnya. Di kota-kota besar di Jepang kayaknya selalu ada tempat penyewaan kimono buat turis, tapi yang paling rame di Kyoto. Emang suasana Kyoto yang lebih tradisional, banyak kuil dan kota tua, cocok banget jadi backdrop buat pergi-pergi pake kimono.

Kali ini saya mau share tentang pengalaman sewa kimono di Kyoto. Sebenarnya awalnya karena lagi musim dingin, ga kepikiran juga mau pake kimono dingin-dingin gitu. Apalagi saya orangnya ga fotogenik dan kurang girly, jadi rasanya kurang cucok. Tapi liat orang-orang berkimono banyak berseliweran, jadi pengen nyoba juga.

Kami sewa kimono di toko Okamoto Kimono cabang Kiyomizu-zaka, ga jauh dari kuil Kiyomizu-dera. Waktu itu sih langsung masuk dan tanya-tanya di tokonya aja ga pake reservasi dulu. Mungkin karena musim dingin jadi ga begitu rame, tapi kalau high season biasanya butuh reservasi minimal sehari sebelumnya.

Plan Sewa Kimono

Tiap toko penyewaan kimono punya macam-macam plan yang bisa dipilih customer. Umumnya bisa sewa kimono untuk dipake keliling di luar dari pagi sampai sore. Di Okamoto Kimono, ada plan kimono cewe basic 4000 yen dan complete 5000 yen. Bedanya yang complete lebih banyak pilihan kimono dan lebih lengkap aksesorisnya. Ada juga pilihan untuk hair styling 500 yen. Di beberapa toko lain ada pilihan make up bahkan sewa fotografer profesional segala, tapi di sini ga ada. Kami pilih paket kimono complete plus hair styling.

Pilih-Pilih Kimono

Setelah pilih plan, kami dipandu sama staffnya untuk pilih-pilih kimono. Jangan khawatir, mereka bisa bahasa Inggris kok. Hal pertama yang ditanya adalah berapa tingginya? Duh, sensitif ya haha… Ternyata kimono di sini dibagi berdasarkan tinggi badan. Tinggi saya standar, jadi bisa pakai yang mana aja *syukurlah masih termasuk standar wkk…

Setelah pilih kimono, kami juga diminta untuk pilih obi (waist band), aksesoris obi, underclothes, dan tas. Tas ini nanti akan kita bawa-bawa selama di luar, sedangkan tas kita dititip di toko. Untunglah, kirain bakal pake kimono sambil bawa backpack :)) Kalau kira-kira banyak barang penting yang mesti dibawa, pilihlah tas yang agak besar. Tapi tas kecil pun muat kamera saya sih. Kalau bingung pilih aksesorisnya, minta rekomendasi aja sama staffnya. Mereka bisa pilihin yang kira-kira cocok sama kimono kita.

Dandan Kimono

Akhirnya kita digiring ke ruang ganti untuk dipakein kimono, tapi sebelumnya dipersilakan dulu ke toilet. Cukup jelas lah ya haha… Kalau pernah pake kebaya + samping tradisional, kerasa ribetnya kalau mau ke toilet. Pake kimono pun sama, bakal ribet banget deh. Pokoknya usahakan ga ke toilet selama pake kimono :))

Masuk ke ruang ganti, yang pertama diminta adalah pindahin barang-barang penting dari tas kita ke tas yang kita sewa. Abis itu ya buka baju untuk dipakein kimono. Berhubung ini musim dingin, saya tetap pake long john di dalam. Ternyata pake kimono cukup rumit juga, butuh ketelitian supaya jatuhnya rapi. Bahannya sendiri cukup tebal, jadi di luar ga kedinginan. Yang dingin paling kakinya, karena kita pakai tabi (kaos kaki) yang rada tipis.

Btw selama fitting kimono, jangan pernah nahan napas ya :)) Ini terjadi sama teman jalan saya. Dia di jalan ngerasa kimononya agak sesak, terus baru nyadar kalau tadi pas dipasangin obi dia refleks masukin perut. Hehe… Ada-ada aja si mbak.

Setelah pasang kimono selesai, giliran ditata rambutnya. Ada beberapa pilihan gaya, termasuk buat yang rambut pendek. Hair stylistnya ramah banget, dia cerita pernah ke Bali 1 bulan buat surfing. Gahul abis…

Seperti yang dibilang sebelumnya, di sini plannya ga termasuk make up. Setelah selesai dipakein kimono dan ditata rambut, saya ngaca… Kok aneh ya gaya udah a million dollars gini (lebih tepatnya 5500 yen) tapi muka polosan? Maklum lah saya ga bisa dandan. Ya udah langsung pake BB Cream dan lip balm yang banyak aja :)) Saran saya buat yang bisa dandan, bawa make up lengkap dan dandan all out aja. Kalau bisa pake bulu mata palsu juga biar cetar kayak selebgram. Bajunya udah bagus soalnya.

Setelah dandannya beres, kami dipersilakan ke photo space buat foto-foto dengan set ruangan tradisional. Ada fotografer dari tokonya juga yang bakal ngambil foto buat dokumentasi mereka. Tapi ga usah lama-lama di sini karena foto-foto di luar pasti lebih oke.

Foto dalam ruangan

Terakhir sebelum pergi, tentu saja kita pilih zori (sendal). Dan ternyata karena ini musim dingin, kita juga dipinjamkan coat dan syal bulu gratis. Begini penampakannya.

Gaya Kimono musim dingin

Lumayan juga syal bulu ini bikin anget, tapi pas foto-foto seringnya saya lepas supaya lebih berasa kimononya. Hehe… Pas tanya ke yang lain, ternyata ga semua toko kasih coat dan syal kayak gini. So, thumbs up buat Okamoto Kimono!

Beres segala macem, kami dikasih nomor buat penitipan dan pengambilan barang. Jam 6.30 sore harus udah balik ke toko buat ganti dan kembaliin kimono. Cukup lama lah ya, ga tahan lama-lama juga buat nahan ga ke toilet :))

Langsung cuss deh ke kuil Kiyomizudera. Jalan ke sana lumayan menanjak, jadi awalnya kagok juga pake kimono yang roknya gejed kayak samping gitu, tapi lama-lama terbiasa kok. Di sana juga banyak banget turis lokal maupun luar yang pake kimono. Kuil utamanya waktu itu lagi dipugar, tapi ga masalah. Foto-foto pake kimono tetap jalan :))

Bosen juga ya liat saya mulu di fotonya? Haha… Ini beberapa jepretan di sekitar Kiyomizudera.

Gerbang menuju kuil
Daerah kuil depan dan prayer board
Di kanan itu kuil yang lagi dipugar
Pengunjung menikmati pemandangan
Sekitar shopping street
Di halaman kedai kopi/restoran yang terkenal
Kimono couple look

Sebelum jam 3 kami udah balik ke toko. Bukannya bosen, tapi mau cepat-cepat ke toilet :)) Di toko tinggal sebut nomor dan ke ruang ganti, nanti kita dikasih barang-barang titipan dan dibantuin ngelepas kimono. Oiya pas ganti baju ini, tabi-nya saya tinggal di sana. Belakangan baru tau kalau tabi-nya ini gift, boleh dibawa pulang! Doh… moga-moga ga dianggap sombong karena “menolak” gift. Gini nih kalau kurang riset.

Selain sewa kimono, di Kyoto juga bisa makeover ala Maiko atau Geisha. Buat yang butuh “tantangan” lebih, bisa coba ini lain kali.

One thought on “Pengalaman Sewa Kimono di Kyoto”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s