Month: May 2015

Rame-Rame ke Raja Ampat (Bag 3 – Tamat)

Postingan ini udah terpendam lama, tapi saya agak sedih lanjutinnya. Bukan kenapa-kenapa, ini karena ga ada foto bawah lautnya -_- Ya udahlah, coba dibayangkan dan diresapi aja ya. Kalau saya bilang bagus ya percaya ajaaa… Hehe…

Hari 3: Arborek, Sauwandarek, Yenbuba

Hari ke-3 ini kami snorkeling seharian di pulau-pulau sekitar. Tujuan pertama ke desa Arborek. Di sini bawah lautnya bagus, ada schooling fishnya. Kami snorkeling dan loncat-loncat dari dermaga aja.

Speed boat di dermaga Arborek

Speed boat di dermaga Arborek

Para peloncat indah :))

Para peloncat indah :))

Setelah makan siang di Arborek, kami lanjut snorkeling di Sauwandarek. Begitu nyampe sana, dari jauh keliatan awan menggulung hitam dan angin bertiup kencang banget. Naga-naganya akan segera badai -_- Bener lah ga lama kemudian hujan gede juga turun.

Badai di Sauwandarek

Badai di Sauwandarek

Setelah angin dan hujannya agak mendingan, nyeburlah kami semua. Ternyata di dalam air visibilitynya bagus. Di sini coralnya rapat-rapat, dan kami langsung disambut ikan bermata gede (ga tau apaan, warnanya kuning dan badannya agak pipih kayak anglefish tapi lumayan gede). Di bawah kaki jetty ada schooling jackfish buanyak bener… Setelah itu agak jauh dari dermaga ketemu penyu. Ikan-ikan yang seliweran deket sini ukurannya gede-gede loh, hampir segede Napoleon, bergerombol pula. Trus… pas liat ke bawah, keliatan di kedalaman sana ada 3 ekor hiu lewat. Huwooo… entah lagi beruntung atau apa, tapi ini dia spot snorkeling terbaik yang pernah saya sambangin 😀

Abis dari Sauwandarek, kami snorkeling di Yenbuba. Di sini bagus juga, tapi saya belum bisa move on dari kerennya Sauwandarek, jadi ga terlalu lama nyeburnya 😛

Rame-rame di dermaga Yenbuba

Rame-rame di dermaga Yenbuba

Hari 4: Raja Ampat Dive Lodge, Pasir Timbul, Waiwo Dive Resort

Pagi-pagi kami check out dari Kobe Oser homestay dan capcus untuk island hopping dan sedikit liat-liat resort. Tujuan pertama ke Raja Ampat Dive Lodge yang ada di pulau Mansuar. Di sini bisa snorkeling di depan dermaga resort, tapi kami semua keliling resort aja, kecuali satu teman kami yang tetep snorkeling. Biasanya saya juga semangat nyebur sih, tapi waktu itu entah kenapa agak males nyebur kalo ga sebagus Sauwandarek… beneran susah move on xD Walaupun ga nyebur, kami sempat liat ada honeycomb moray eel “bersarang” di perairan dangkal dekat pintu masuk resort.

Mejeng di depan Raja Ampat Dive Lodge

Mejeng di depan Raja Ampat Dive Lodge

Numpang duduk :P

Numpang duduk 😛

Dari resort kami lanjut ke daerah Kri. Di depan Mangkur Kodon homestay ada hamparan pasir kece buat leyeh-leyeh.

Pose wajib rombongan

Pose wajib rombongan

We are the champion my friend

We are the champion my friend

Setelah itu kami pergi ke pasir timbul alias gusung yang saya lupa nama daerahnya 😛 Kalau ga salah Pulau Koh. Di sini kerennya tuh, di depan gusung ada gusung lagi… jadi double gusung! Kami menghabiskan waktu paling lama di sini.

Crystal clear...

Crystal clear…

Merantau versi Raja Ampat

Merantau versi Raja Ampat

Tujuan selanjutnya ke Waiwo Dive Resort. Dari sini sebagian besar rombongan bakal langsung cabut ke Sorong dan beberapa extend stay di Waiwo buat diving. Saya termasuk yang extend diving.

Dermaga Waiwo Dive Resort

Dermaga Waiwo Dive Resort

Waiwo Dive Resort ini milik lokal dan termasuk resort paling murah di Raja Ampat. Rate-nya 600K per orang per malam. Sekitar resort masih kayak hutan, dan kami kebagian kamar yang lumayan baru tapi letaknya agak belakang. Waktu malam-malam keluar kamar menuju restoran sempat “dicegat” kepiting besar di tengah jalan. Sempat liat ular kecil juga xD Dan yang unyu malam-malam di pantai depan restoran banyak kepiting kecil keluar. Satu komplain saya buat resort ini yaitu pelayanannya agak lambat, karena entah kenapa staffnya sedikit sekali (in fact saya cuma ingat 2?? xD). Kayak one-man show gitu… yang jaga di resepsionis, yang ngurusin problem teknis di kamar, yang koordinasiin jadwal diving, yang ngambil dan nganter pesanan di restoran… semuanya dikerjain satu orang. Semoga sekarang udah nambah deh staffnya, dan orang tadi itu cepet jadi boss. Hehe…

Hari 5: Diving di Friwen Bonda dan Mioskon

Diving lewat Waiwo Dive Resort biayanya 600K per dive untuk yang licensed, termasuk alat lengkap. Karena ga ada booties ukuran kaki Cinderella saya, jadi saya pakenya fin kecil yang buat snorkeling. Saya udah pernah denger kalo di Raja Ampat ini spotnya rata-rata lumayan berarus. Makin berarus, makin bagus bawah lautnya. Jadi rada khawatir juga pake fin imut gitu, tapi mau gimana lagi. Kata dive guidenya, “Sudah, nanti kamu nempel sama saya!” Hehe…

Rencananya diving dari pagi, tapi karena kapalnya rusak baru bisa berangkat siang. Asalnya kami mau dibawa ke daerah Kri, tapi karena pake kapal darurat yang jalannya lambat, kami cuma bisa ke spot yang ga terlalu jauh. Jadi dibawalah kami ke Friwen Bonda. Di hari pertama kami sempat ke sini juga tapi cuma snorkeling. Kesan saya waktu turun di sini adalah… sepiii 😐 Iya coralnya bagus, bahkan ada suatu daerah yang cantik banget di mana bertebaran giant sea fan di mana-mana (sebenarnya bagus buat background foto narsis), tapi jarang ada schooling fish. Yang saya ingat di sini banyaknya makhluk kecil seperti macam-macam nudibranch dan pigmy seahorse. Berhubung mata saya jereng jadinya kurang menikmati diving seperti ini.

Istirahat di Mioskon

Karena ga ada poto underwater, pajang poto istirahat di Mioskon

Doggy pun leyeh-leyeh

Doggy pun leyeh-leyeh

Diving kedua di Mioskon beda banget sama di Friwen Bonda. Begitu turun di sini langsung disambut sama berbagai schooling fish. Gilee ini bener-bener kayak di video BBC atau Natgeo gitu… Coral-coral cantik + ikan-ikan berseliweran tanpa henti. Kayaknya ikan di sini ga biasa pergi-pergi sendirian. Mau ukurannya kecil atau lumayan gede, kebanyakan berenangnya pada bergerombol. Sempat liat suatu tempat yang bawahnya cuma pasir… eh ternyata di pasir tersebut juga ada belasan pari berkamuflase! Satu lagi yang spesial di sini, kami beberapa kali ketemu sama spesies endemik Raja Ampat yaitu hiu karpet aka wobbegong. Ternyata dari dekat mukanya lucu dan ukurannya lumayan besar.

Hari 6: Waisai – Sorong

Paginya sempat pengen ikutan rombongan diving yang pergi ke spot Manta, tapi waktunya ga keburu karena kami harus balik ke Sorong siangnya. Huhu.. gpp deh seenggaknya udah diving di Mioskon. Kapan-kapan pengen balik lagi deh bawa kamera underwater *biar eksis.

Kami balik ke Sorong naik kapal cepat. Harga tiket kapal ke Sorong kalau ga salah yang ekonomi 110K dan yang VIP 180K (sori udah lamaa hehe). Ruangan VIPnya biasa lah ada AC, tempat duduk mayan empuk, dan karaoke/DVD. Perjalanannya sekira 2 jam sampai ke pelabuhan di Sorong.

Bye Raja Ampat!

Bye Raja Ampat!

Di Sorong kami menginap semalam dulu sebelum ikut penerbangan pulang besok paginya. Sekian deh yang bisa saya tulis soal jalan-jalan pertama ke Raja Ampat ini. Selanjutnya kalau sempat (kalau niat sih sebenernya haha…) saya bakal tulis tentang jalan-jalan kedua kalinya ke Raja Ampat, yaitu ke daerah Misool di bagian selatan.