Month: June 2013

Lompat Pulau Sekitar Padang

Akhir bulan April, saya bersama keluarga (suami dan kembaran aja sih :P) liburan ke Sumatra Barat. Niat awal kami mau full wisata bahari ke Pulau Cubadak dan Pulau Pagang. Sayangnya karena booking Cubadak telat dan keburu penuh, jadwal 1 hari mesti diganti. Dipikir-pikir akhirnya diganti ke Bukittinggi aja lah ya. Jadinya jadwal kami selama 4 hari sbb:

  • Hari 1: Padang
  • Hari 2: Pulau Pagang dan sekitarnya
  • Hari 3: Bukittinggi dan Istana Pagaruyung
  • Hari 4: Museum Adityawarman Padang

Judul post ini lompat pulau soalnya yang paling berkesan emang hari ke-2. Yang lain saya bahas singkat aja, sekadar biar ga lupa πŸ˜›

Hari 1: Padang

Kami naik pesawat Mandala dari Jakarta dan sampai di Bandara Internasional Minangkabau (BIM) siang-siang. Dari Bandara ke Padang kota, ada beberapa alternatif transportasi seperti bus Damri, taksi, dan travel. Kami pilih yang paling murah aja yaitu bus Damri, tiketnya 18K per orang. Begitu keluar dari bandara, langsung keliatan busnya, dan ngetem dulu selama beberapa menit sebelum ke kota. Rute yang dilewati Damri:

Jl Hasanudin – Hotel Bumiminang – Jl Diponegoro – Jl Diponegoro – Jl Pemuda – Jl Damar – Jl Veteran – Jl Juanda – Jl S. Parman – Jl Adinegoro – Sp. Duku – Jl Ketaping – BIM (PP)

Kebetulan hotel yang udah dibooking letaknya di Jl Veteran yang dilewatin sama busnya. Perjalanan dari bandara ke hotel sekitar 45 menit.

The Sriwijaya Hotel

Booking hotel ini lewat booking.com, dapet sekitar 330K per kamer per malam, termasuk makan pagi dan pajak. Kamarnya kecil tapi nyaman sih, staffnya juga ramah-ramah. Tempatnya cukup strategis di jalan utama yang dilewatin bus Damri, angkot putih, dan angkot orange. Jadi selama di Padang keliling-keliling cukup ngangkot aja 2K perak per sekali naik. Overall recommended.

Kamar standar Sriwijaya Hotel

Kamar standar Sriwijaya Hotel

Wisata Kuliner

Begitu sampai di Padang, niatan kami adalah nyoba nasi padang! Haha…kebalikannya lagu Enno Lerian nih, katanya makan Padang ga harus ke Padang πŸ˜› Kami nemu RM Lamun Ombak, dan soal rasa ternyata emang ga ada perbedaan mencolok sama rumah makan Padang yang di Bandung ya. Selain itu kami ke Martabak Kubang Hayuda. Sempet nyoba martabak mesir, roti canai (tetep yah ke mana pun mesti roti canai :D), sate, dan mie telor. Lumayaaan…

Pantai Padang

Pantai Padang alias Taplau ini kami kunjungi setelah makan di Pasaraya sore-sore. Banyak abegeh yang nongkrong, termasuk kami… *halah πŸ˜› Di sini liat pantai sambil minum kelapa muda aja sih.

Btw seharian itu kami ngangkot aja ke mana-mana. Jadi bisa ngerasain naik angkot Padang yang gaul… Bodynya dimodif + full stereo, bahkan ada yg pasang LCD segala πŸ˜€

Hari 2: Pulau Pagang dan sekitarnya

Inilah highlight yang sebenernya dari trip Minang. Saatnya kita nyebur! Sebenernya dari lama udah ada rencana ke 2 pulau yang cukup terkenal di daerah ini, yaitu Cubadak dan Sikuai. Tapi antara Sikuai dan Pagang jadi lebih tertarik ke Pagang, sementara Cubadak penuh, jadi akhirnya cuma trip ke Pagang aja.Β Pulau Pagang masuk wilayah Kabupaten Pesisir Selatan, tapi ga begitu jauh juga dari Padang. Berangkatnya bisa dari beberapa dermaga termasuk Dermaga Bahari di Padang. Kalau kami kemarin nyebrang dari Bungus. Jadi dari Padang jalan dulu lewat darat sekitar 45 menit ke selatan, trus nyebrang 45 menit lagi ke pulaunya.

Untuk trip ke pulau ini, kami ambil paket 1-day tour aja dari Regina Adventures. Tournya termasuk antar jemput ke hotel, makan siang, dan island hopping ke 3 tempat: Pulau Pagang, Pantai Pamutusan, dan Pulau Pasumpahan. Kenapa ga ngeteng? Yeaa nyewa kapal nelayan sendiri aja 1 boatnya sekitar 1 juta.Β Harga paket aslinya 300K per orang minimal 4 orang, tapi kami cuma bertiga jadi dikasih harga 400K. Biaya per orang bedanya ga signifikan lah sama ngeteng. Lain halnya kalau banyakan, tentu jauh lebih murah nyewa boat sendiri. Dan kalau mau tambah murah, ke Bungus juga sebenernya bisa naek angkot dari Padang. Cuma ga tau sih kalau mau PP, baliknya sore-sore ke Padang masih ada angkutan atau ga, hehe…

Pulau Pagang

Dari hotel di Padang, kami diantar ke Losmen Tintin di Bungus. Dari pantai depan losmen, pergilah kami naek speedboat ke Pulau Pagang. Pemandangannya segerrr. Sebelum nyampe Pulau Pagang, kapalnya ngelewatin Pulau Sikuai dulu. Tapi ga berenti sih, lewat doang heuheu…

Pulau Sikuai

Pulau Sikuai

Ga berapa lama keliatan ada pulau bagus lagi dari jauh. Ternyata inilah Pulau Pagang πŸ˜€

Pulau Pagang

Pulau Pagang

Mendarat dengan selamat di Pulau Pagang

Jump! Mendarat dengan selamat di Pulau Pagang

Begitu sampe di pulau, kami taruh barang-barang di salah satu gubuk. Abang-abangnya nyiapin cemilan-cemilan buah. Saya ga sabar pengen nyebur heuheu… Akhirnya nyebur lah kami. Pantainya menyenangkan… Pas berenang ada pemandangan bukit-bukit sekitar. Soal snorkeling, bawah lautnya biasa aja sih. Mungkin karena kami cuma eksplor sekitar pantai situ aja. Tapi gpp, itu emang bukan prioritas.

Setelah agak siang, kami makan dengan menu yang udah disiapkan, yaitu tentu saja nasi padang (kalau kata orang Padang, nasi bungkus :D). Beres makan, tiba-tiba datang rombongan turis berjaket orange sekitar 20 orang. Ya udah, emang saatnya ganti pulau πŸ˜›

Pantai Pamutusan

Pantai ini keliatan cukup jelas di seberang Pulau Pagang. Sebenernya masih nyambung sama daratan Sumatra, cuma keliatannya jadi kayak pulau sendiri. Yang asik, di sini kita bisa dapet pemandangan pantai dobel kanan kiri. Cuma ati-ati kalo maen air di sini, soalnya pinggir pantai yang sangat dangkal pun langsung ada karang-karangnya.

Pantai Pamutusan

Pantai Pamutusan

Pas lagi leyeh-leyeh ditawarin minum sama abangnya. Akhirnya kami ngeteh Sariwangi… mantap… (bukan iklan)

Waktu ke pantai, waktunya Sariwangi

Santai kayak di pantai

Btw bukit di belakang di foto itu Pulau Pagang loh. Iya emang keliatan banget dari sini. Setelah puas maen di pantai ini, kami pergi lagi pake speed boat ke arah utara.

Pulau Pasumpahan

Pulau ini adanya di dekat Pulau Sikuai, jadi sebenernya pas pergi awal tadi sempet ngelewatin juga. Kami turun di pantai yang berseberangan dengan daratan Sumatra. Pas menuju pulau, wuih… pemandangannya ajibb.

Apakah ini surga?? *iye lebay :))

Pulau eikee… πŸ˜›

Begitu mendarat, langsung deh saya gugulingan di pasir πŸ˜€ Mungkin banyak orang suka tipe pantai gusung yang bisa liat sunset gitu ya, tapi saya suka pantai yang pas kita berenang ada pemandangan ijo-ijo. Pantai di sini mungkin paling mendekati tipe pantai favorit saya: sepi, pasir putih halus, air jernih, belakang pantai ada pohon-pohon rindang, seberang pantai ada pemandangan bukit hijau… Yang kurang cuma gradasi pantainya. Bagian biru muda kurang panjang, karena slope di pinggir pantai cukup curam *banyak maunya. Tapi segitu aja saya masih pengen ke sana lagi kok. Hehehe…

Leyeh-leyeh di Pulau Pasumpahan, background Sumatra

Leyeh-leyeh di Pulau Pasumpahan, background Sumatra

Sekitar jam 3 sore, akhirnya kami mesti balik ke Bungus. Ternyata 1-day tour itu kurang banget rasanya! Sebenernya asalnya pengen nginep sekitar pantai, tapi masalahnya, penginapan sekitar pulau-pulau ini kalo ga resort yang mayan mahal ya penginapan yang sangat seadanya. Termasuk losmen di Bungus yang kondisinya begitulah. Kalau lain kali maen ke sini lagi, mungkin tetep PP dari Padang aja.

Hari 3: Bukittinggi dan Istana Pagaruyung

Kami ke Bukittinggi pake jasanya Bang Ika (tepatnya Uda Ika kali yah :P) yang kemaren nganterin kami ke Bungus. Sewa avanza seharian 450K termasuk supir dan bensin. Tempat wisatanya tinggal tunjuk. Biaya sewa tadi ga termasuk tiket masuk tempat wisata, tapi kalo ada tiket masuk pun murah-murah lah. Tempat wisata yang kami sambangin yang standar aja: Air Terjun Lembah Anai, Panorama Ngarai Sianok + Lobang Jepang, Jam Gadang, Β dan Istana Pagaruyung di Batusangkar.

Lobang Jepang

Lobang Jepang

Istana Pagaruyung

Istana Pagaruyung

Kesan saya soal Bukittinggi… kirain dingin banget ternyata ngga, sama aja kayak Bandung πŸ˜› Trus dibanding Padang, kotanya lebih religius kali yah. Makanan yang berkesan… Nasi Kapau Uni LisΒ πŸ˜€ Ga tau apa emang nasi kapau di mana-mana enak, atau Uni Lis aja yang jago. Saking enaknya sampe bisa bikin saya lupa kalo 3 hari ini makan siangnya full lemak semua xD

Hari 4: Museum Adityawarman Padang

Hari terakhir ini jalan-jalannya sekitaran hotel aja berhubung penerbangannya juga siang. Dari depan hotel naek angkot ke Museum Adityawarman. Isinya ada koleksi baju-baju adat, bagan hukum waris suku Minang, dsb.

Museum Adityawarman

Museum Adityawarman

Balik ke hotel udah mesti siap-siap pulang. Cara ke bandara sebenernya bisa pake Damri yang lewat, tapi karena kami ga mau ribet nunggu ya pake transport dari hotel aja 110K per mobil.

Btw di bandara Minangkabau pas pulang ada kejadian tidak menyenangkan gara-gara tukang seal bag yang maen ambil tasnya seenaknya aja trus minta bayaran. Moga diberangus lah yang ginian.

Soal trip ini, overall paling menarik emang pantainya sih… Bukan berarti kotanya ga asik, tapi saya dan suami emang tipe-tipe yang lebih seneng wisata alam dan suka mati gaya kalo wisata kota πŸ˜› Lain kali kalo ke sekitar sini mungkin full wisata bahari aja. Cubadak belum disambangin nih. Yuu…