Dimulai Dari Sabang (Bag 3 – Tamat)

Ini lanjutan dari postingan kemaren yang baru sampe hari ke-3 di Aceh.

Hari 4: Pantai Gapang, pusat kota Sabang, dan Tugu KM 0 Indonesia

Kami sewa motor lewat penginapan, tarif standar full day 100K. Keliling tempat-tempat wisata di Sabang cukup gampang soalnya udah ada papan penunjuk jalan, dan jalannya pun emang ga banyak cabang. Paling mungkin di pusat kota aja kita mesti liat peta.

Pantai Gapang

Pagi-pagi kami pergi ke Gapang yang letaknya ga jauh di selatan Iboih. Sayangnya pagi itu tau-tau ujan aja. Jadinya kami di sana ga maen air, tapi berteduh sambil makan pop mie, hehe… Gapang pantainya lebih gede dari Iboih, penginapannya cukup banyak dan aksesnya mudah.

Pantai Gapang

Pantai Gapang

Pusat Kota Sabang

Ke pusat kota agak jauh. Kalau Iboih dan Gapang di bagian barat, pusat kota ini di bagian timur. Tapi cepet juga secara ga ada macet la πŸ˜› Tujuan pertama ke toko souvenir Piyoh Design di Jl Cut Mutia. Kaosnya lucu-lucu, ada yang tulisannya “Baru Diving di Sabang”, “Sudah Pernah ke KM 0”, dsb.

Toko Piyoh

Toko Piyoh

Rencana selanjutnya mau wisata kuliner di Sabang Fair dan sekitar Jl Perdagangan, tapi ternyata kata kakak yang jaga Piyoh, tempat-tempat makan banyaknya baru buka malem -___- Pas liat ke kotanya iya juga sih pada tutup, akhirnya beli mie di sebuah warung pinggir jalan, dengan porsi yang saya cuma bisa ngabisin 1/4-nya 😐

Tugu KM 0 Indonesia

Tugu ini letaknya di ujung barat/utara, jadi dari pusat kota kami balik lagi ke arah Iboih. Sepanjang jalan menuju tempat ini, sekelilingnya kayak hutan lebat yang bener-bener sepi. Bagus kalo dipoto, tapi kami berdua ga berani berenti =)) Takut tiba-tiba ada yang menyergap ato apaa gitu. Dan tau-tau, di tengah jalan ada segerombolan babi hutan nyebrang di depan kami, plus banyak banget anaknya yang kecil dan lucu. Tapi tetep aja saya mah serem sama induknya πŸ˜›

Ga lama kami nyampe di tugunya. Ya poto-poto aja sih, sama liat pemandangan menjelang sunset. Sebenernya kalo ke tugu ini bisa minta dibikinin sertifikat pernah berkunjung gitu, tapi mesti bilang berapa hari sebelumnya. Buat kami sih ga perlu, yang penting ada potonya *halah.

Mejeng di depan Tugu KM 0 Indonesia

Mejeng di depan Tugu KM 0 Indonesia

Kami balik ke Iboih sebelum bener-bener sunset, soalnya yaa kayaknya serem aja gitu lewat hutan yang tadi gelap-gelap.

Hari 5: Snorkeling di Iboih

Ini hari terakhir di Sabang, dan cuma bisa maen sampe siang. Tadinya sih pengen ikut trip snorkeling yang bisa di-arrange penginapan, snorkeling di underwater volcano + pulau Klah 400K per boat, maks 6 orang. Tapi karena kami cuma berdua, jatuhnya jadi agak mahal juga (kebiasaan snorkeling gratis di Bali -__-)

Kebetulan kemarennya sempet nanya abang Rubiah Tirta Divers, snorkeling bagusnya di mana, dan katanya di depan Yulia. Yulia ini penginapan deket Iboih Inn juga, tapi lebih utara. Jadinya kami snorkeling sepanjang Iboih Inn-Yulia.Β Sekilas sih pemandangan underwaternya ga menarik, cuma sedikit coral dan banyakan batu. Tapi jangan terkecoh! Ke utara dikit, kami mulai ketemu segerombolan cumi. Jauhan lagi, ada barracuda mejeng sendirian. Lion fish, moray eel, udah pasti ada. Yang jadi highlight sih, ada makhluk yang diem aja di balik batu, saya kirain stone fish ato apa, ternyata pas jalan… octopus! Sayang kamera underwater mati, jadi biarin deh dibilang no pic = hoax juga, sirik aja wee 😐 *sensi sendiri ngeliatin kamera

Tapi walaupun ga bisa poto underwater, pemandangan atas air pun ga kalah menarik buat dipoto. Seberang Iboih ada Pulau Rubiah, jadi depan penginapan airnya tenang. Udah tenang, jernih pula. Siapa yang ga ngiler pengen nyebur coba. Kalo saya ga bisa berenang pun saya bakal nekat nyebur kayaknya πŸ˜€ Kami loncat-loncat aja gitu dari dermaga ke air trus berenang-renang, puas-puasin sebelum pulang. Heuheu…

Berenang di Iboih, background Pulau Rubiah

Berenang di Iboih, background Pulau Rubiah

Siangnya kami check out dari Iboih Inn dan udah dipesenin taksi Avanza lewat penginapan buat ke pelabuhan Balohan. Kembali tarif standar 50K per orang. Kapal cepatnya juga Pulo Rondo lagi, berangkat jam 4 sore.

Poto di Balohan dengan kaos "Baru diving di Sabang" :D

Poto di Balohan dengan kaos “Baru diving di Sabang” πŸ˜€

Kami sampai di pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh dan naek becak motor ke rumah kakak di Jl Taman Siswa. Tarifnya dikasih 25K. Resminya sih tulisannya 3000 per km, tapi kami terima-terima aja lah, males juga ngitung berapa kilo hehe…

Banda Aceh Lagi

Malemnya kami keliling rumah saudara di Banda Aceh. Makan malamnya kami ke RM Khas Aceh Rayeuk dengan sajian utama ayam tangkap. Ayam tangkap ini ayamnya dipotong kecil dan dimasak pake daun kari dan daun pandan yang jadi garing. Rasanya gurih dan segerrr. Duuh pengen lagi :P~~~

Ayam Tangkap

Ayam Tangkap

Karena besoknya mau balik ke Bandung, kami beli oleh-oleh di Toko Souvenir Atjeh. Kami beli tas dan dompet dengan motif khas Aceh, juga peci dari pelepah ijuk.

Hari 6: Museum Tsunami Aceh

Sebelum pulang, pagi-pagi kami berdua niat keliling Banda Aceh lagi. Tujuan awal ke PLTD Apung, tapi ternyata baru buka jam 9 pagi. Akhirnya ke Museum Tsunami, yang ternyata sama juga baru buka jam 9 :hammer: Tapi biarin lah, akhirnya kami nunggu bentar sampe museumnya buka.

Museum Tsunami Aceh (tampak luar)

Museum Tsunami Aceh (tampak luar)

Museum Tsunami Aceh (tampak dalam)

Museum Tsunami Aceh (tampak dalam)

Di dalamnya ada dokumentasi tentang tsunami, ruangan berbentuk cerobong berisi nama-nama korban tsunami, bangkai helikopter yang rusak kena tsunami, dsb.

Selese dari museum, kami lewat daerah Blang Padang, alun-alunnya Banda Aceh. Banyak pedagang kaki lima yang jualan sekitar situ. Pas kami perhatiin, banyak banget yang jual makanan Bandung, dari bubur ayam Bandung, roti bakar Bandung, batagor Bandung, siomay Bandung, sampe nasi goreng Bandung =)) Saya aja ga ngerti nasgor Bandung kayak gimana πŸ˜›

Pulang ke Bandung

Siangnya kami ke bandara ngejar flight Lion Banda Aceh-Jakarta, trus sampe di bandara Soetta beli tiket bus Primajasa buat ke Bandung. Sampe deh malem-malem di Batununggal.

Trip ini jelas kurang banget buat mengeksplor Sabang apalagi Aceh. Tapi puas juga karena akhirnya bisa liat alam Aceh yang cantiik banget. Β Apalagi indahnya pemandangan di Iboih, bener-bener kangen berenang-renang santai di sana. Semoga dapat kesempatan juga eksplor tempat-tempat super indah lainnya di Indonesia πŸ™‚

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s